15 Tahun Lagi, 40 Persen Pekerjaan Di Dunia Digantikan Artificial Intellegence

SCCIC –  (18/ 01 / 2019 ) Dalam 15 tahun mendatang, 40 persen pekerjaan di dunia dapat dilakukan oleh mesin, menurut pakar kecerdasan buatan (artificial intelligence) di China, Kai Fu Lee, seperti dikutip CBS News.

AI (artificial intelligence) akan menggantikan pekerjaan manusia. Tidak hanya untuk buruh pabrik, tetapi juga karyawan kantoran, kata Lee.

“Sebagai pengendara roda empat, seperti sopir akan dengan mudah digantikan AI, sejumlah pekerjaan yang tampaknya sedikit rumit, seperti koki, pelayan kafe, banyak hal di antaranya yang akan menjadi otomatis digantikan AI dalam jangka waktu 15 sampai 25 tahun. AI akan menggantikan sekitar 40 persen dari pekerjaan di dunia.” Jelasnya.

Lee percaya, AI akan mengubah dunia ini jadi lebih baik dari apa pun dalam sejarah umat manusia. Bahkan listrik sekalipun.

Hal ini dilihatnya dari penelitian Lee membiayai perusahaan-perusahaan yang memasang sistem kecerdasan buatan di ruang kelas terpencil di seantero China untuk meningkatkan mutu pembelajaran bagi siswa-siswi yang tempat sekolahnya jauh dari kota-kota besar di Tiongkok. Sistem AI tersebut dirancang untuk mengukur minat dan kecerdasan siswa berdasarkan mata pelajaran.

“AI juga dapat membuat profil detil siswa dan mengetahui hambatan yang dialami oleh siswa tersebut, sehingga guru dapat mempersonalisasi area di mana siswa membutuhkan bantuan,” Jelas Lee.

Lee menambahkan AI akan menciptakan nilai, meningkatkan efisiensi, dan dalam arti luas melakukan lebih baik dari apa yang kita lakukan. Juga lebih cepat karena tidak perlu membangun jaringan listrik, koneksi internet, atau cell towers – karena hanya berjalan di cloud, dan itu jauh lebih plug-and-play daripada revolusi sebelumnya.

Baca lebih lanjut mengenai Artificial Intellegence di sini.

Atau bisa ditonton di video berikut ini.

[youtube v=”EXUjB_7zDSQ”]

TRIPISIA: Persiapan Tenang, Liburan pun Senang

Mengefisiensi planning dan budgeting berwisata di Indonesia, Trip Planner Indonesia atau Tripisia cocok digunakan untuk mengeksplorasi destinasi wisata Anda.

Tripisia membantu wisatawan melakukan rencana apa yang akan dilakukan, mencari akomodasi, restoran, dan atau acara dengan merekomendasikan itinerary otomatis berdasarkan preferensi dan budget.

Penggagas awal Tripisia, Sri Ratna Wulan, mengatakan Tripisia hadir untuk membantu wisatawan Indonesia dalam menyusun tempat – tempat wisata yang dapat dikunjungi sesuai budget yang direncanakan.

“Tahap perencanaan ini bisa jadi sangat menyulitkan jika waktu wisatanya lama dan tempat wisata yang dikunjungi banyak. Belum lagi bagaimana menyesuaikan rencana perjalanan dengan budget yang ada. Selain itu biasanya kita juga harus mencari informasi tempat wisata yang dapat kita kunjungi satu per satu”, jelas Andrew, yang saat ini menjabat sebagai project manager dari Tripisia.

Tripisia adalah sebuah platform yang bertujuan untuk mengintegrasikan data destinasi pariwisata Indonesia dan mengintegrasikan layanan pariwsata seperti akomodasi, atraksi wisata, dan tempat makan sesuai budget yang ditentukan pengguna Tripisia.

Integrasi Layanan Promosi

Selain itu, Tripisia bertujuan untuk mengintegrasikan layanan untuk mempromosikan restoran dan cafe, lokal-lokal bisnis, dan juga acara. Nantinya, Tripisia dapat memberikan tautan jika ingin memesan hotel dalam satu tempat sehingga wisatawan hanya perlu mengeksplorasi apa yang diperlukan di dalam Tripisia.

“Tripisia kini telah bekerjasama juga dengan Kereta Wisata atau Kawis, hal ini bisa memudahkan pengguna kawis dalam merencanakan itinerary berwisata menggunakan kereta api” jelas Andrew.

Setup Aplikasi Tripisia di Smartphone Anda

Anda dapat menggunakan Tripisia di handphone Android dengan mengunduhnya di Play Store atau bisa mengakses https://tripisia.id Apabila anda melakukan registrasi, anda dapat menyimpan rencana perjalanan yang sudah dibuat untuk digunakan kembali sewaktu – waktu.

Temukan Informasi yang Berguna tentang Tempat Perjalanan Anda

Selain itu, Anda bisa mengeksplorasi informasi mengenai atraksi wisata, restoran, penginapan, cara pergi ke sebuah tempat, tips-tips dalam Tripisia.

Sebagai traveler, Anda juga bisa menambahkan informasi, membuat rekomendasi itinerary perjalanan atau meriview sebuah tempat dan atau aktivitas dalam Tripisia, sehingga pengalaman Anda menjadi referensi wisatawan lainnya di Tripisia. Bagi Anda pembuat bisnis juga dapat mengklaim bisnis Anda, mengupdate informasi dan mempromosikan bisnis. Keterlibatan ini diperlukan agar keandalan dan kelengkapan informasi bisa tercapai. Dengan begitu, Tripisia diharapkan mampu menjadi salah satu bagian dalam meningkatkan infrastruktur teknologi informasi untuk pariwisata dan mendukung program pemerintah dalam meningkatkan jumlah wisatawan domestik maupun mancanegara.

Goesmart 2018 Ajang Wujudkan Indonesia Cerdas

Perhelatan besar forum Indonesia cerdas tahun 2018 yang digelar e-Indonesia Initiatives Forum (EII) dan Forum Smart Indonesia Initiative (SII) bertema Goesmart 2018 merupakan serangkaian kegiatan yang dilakukan untuk mewujudkan komunitas, masyarakat, desa, kota/kabupaten, provinsi, dan Indonesia yang cerdas.

Agenda yang akan ada pada Goesmart 2018 di Semarang ini yakni sejumlah seminar nasional seperti SIIF seminar internasional, ICISS 2018, forum APIC, C-Gen Festival dan Smart City Tour Semarang. Seminar ini nanti akan menjadi tempat untuk membahas dan mendiskusikan segala bentuk masalah yang ada serta kemampuan sebuah kota dan juga memberikan saran agar dapat terwujud sebuah kota yang aman, nyaman dan berkelanjutan.

Forum Prakarsa e-Indonesia atau e-Indonesia Initiatives Forum telah berlangsung selama 10 kali sejak tahun 2005. Dalam setiap acara forum, rata-rata pengunjung yang hadir melebihi 1000 peserta, baik dari kalangan akademisi, industri hingga pemerintahan.

Sekumpulan rekomendasi dan aksi telah berjalan berhasil dijalankan dengan baik. Mulai dari urgensi pentingnya pembangunan Infrastruktur TIK, pengembangan sumber daya manusia, tatakelola hingga generasi muda pengguna TIK Rekomendasi e-II ke 11 tahun 2015 memberikan amanah agar pemangku kepentingan Indonesia rekomendasi eii 11 tahun 2015 memberikan amanah agar para pemangku kepentingan di indonesia lebih berinovasi dalam berbagai sektor untuk membangun Indonesia melalui inovasi TIK dan Non-TIK, mewujudkan tatakelola pada skala lokal dan nasional, melakukan kolaborasi dalam mebangun kebijakan dan regulasi untuk mendukung inovasi, melakukan edukasi kepada berbagai stakeholder untuk membangun Indonesia, dan pemerataan infrastruktu TIK maupun non-TIK diberbagai pelosok di Indonesia.

Rekomendasi ini juga sangat relevan dengan amanah pembukaan UUD 45 yang mengarahkan bahwa salah satu tujuan pembangunan Indonesia adalah mencerdaskan kehidupan bangsa. Untuk melaksanakan itu, mulai tahun 2015 telah disiapkan pembentukan Prakarsa Indonesia Cerdas yang dalam kelanjutannya dikembangkan untuk Kota Cerdas dan Komunitas Cerdas. Selanjutanya ITB telah mengusulkan suatu model awal Kota Cerdas Indonesia (Garuda Smart City Model). seperti gambar di bawah ini.

 

Garuda Smart City Model (GSCM) adalah sebuah konsep atau metode awal yang dikembangkan untuk mengukur tingkat kematangan pengembangan smart city dengan target penentuan kondisi existing, pengembangan rekomendasi, roadmap dan pemeringkatan. Sacara umum GSCM memiliki 3 karakterisitk (ekonomi, sosial, dan lingkungan), 3 enabler (teknologi, tatakelola, dan people), 12 faktor (pusat ekonomi, industri, pendidikan, sumberdaya alam, keamanan dan bencana, kesehatan, transportasi, pelayanan publik, sosial digital, energi, lingkungan, dan tataruang) dan 111 indikator dengan hasil pengukuran terdiri dari 5 level, yaitu ad hoc, initiative, scattered, integrative, smart. Level ini memperlihatkan sejauh mana inisiasi atau implementasi smart city diterapkan oleh kota. Level ini menunjukan kondisi eksisting kota dalam menerapkan konsep smart city.

Goesmart 2018

[youtube v=”P7UeDtk4eMk”]

Slebor Pit 2018 Dukung Sleman Smart Tourism dan Smart Regency

SCCIC, (03/05) – Dukung Sleman Smart Tourism and Sleman Smart Regency. Pemerintah Kabupaten Sleman gelar Sepeda Santai dalam hari jadi Sleman ke-102. Sleman terus melakukan inovasi dalam mempromosikan segala potensi wisata yang ada di Kabupaten Sleman, salah satunya melalui Event Slebor Pit 2018.

“dalam rangka menyemarakkan Hari Ulang Tahun ke-102 Kabupaten Sleman memantapkan Sleman sebagai salah satu destinasi wisata baru terkemuka di Daerah Istimewa Yogyakarta, bekerja sama dengan Dinas Pariwisata Sleman di dukung oleh Tripisia dan Cgen” kata Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Sleman, Dra H Sudarningsih.

Kepala BPPS (Badan Promosi Pariwisata Sleman), Guntur Eka Prasetya dalam sambutannya menjelaskan bahwa Sleman memiliki potensi pariwisata yang tidak kalah dibandingkan dengan kabupaten atau kota yang ada di Daerah Istimewa Yogyakarta. “Banyak wisata yang tak kalah bagus yang tersebar dari sisi utara dan selatan, serta sisi timur dan barat wilayahnya. Potensi Pariwisata ini merupakan untuk memperkenalkan dan mencoba memviralkan destinasi wisata baru yang ada” katanya.

Guntur menambahkan Obyek wisata di suatu wilayah dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat, jika dikelola dengan baik. Apabila kegiatan pariwisata ini bisa berjalan, maka akan berimbas juga pada kesejahteraan masyarakat. Keberhasilan pengelolaan destinasi wisata salah satunya ditentukan oleh sosialisasi, di antaranya melalui SLEBOR-PIT/Sepeda Santai ini tujuannya agar nanti hasil kegiatan ini  bisa diupload, sehingga bisa diketahui masyarakat luas.

Dalam kesempatan yang sama, Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Sleman, Dra H Sudarningsih, MSi menegaskan bahwa SLEBOR-PIT dengan tema Sehat-Fun-Edukatif adalah upaya untuk lebih mengenalkan Potensi wisata baru  yang ada di Kabupaten Sleman kepada masyarakat luas dan peserta Gowes bareng slebor pit, untuk lebih menjadikan Sleman sebagai salah satu destinasi wisata di Daerah Istimewa Yogyakarta. Melalui pengembangan wisata ini, diharapkan dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat di Kabupaten Sleman yang merupakan salah satu destinasi pariwisata di Daerah Istimewa Yogyakarta.

Menurut Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga Kabupaten Sleman Drs. Agung Armawanta, MT. mengungkapkan obyek wisata bisa menjadi lahan pekerjaan bagi warga di sekitarnya.berharap para pemuda dan masyarakat terus menumbuhkan kreativitasnya untuk memberdayakan potensi obyek wisata yang ada di wilayahnya.

“Sebenarnya itu bisa jadi lapangan pekerjaan juga ya. Saya harap para pemuda bisa terus berkreasi lagi” kata Agung.

Dalam event ini, pengunjung dapat menikmati beberapa Obyek wisata baru seperti Waroeng Pitoelas Berbah Sleman, Pabrik Mbako Kalasan, Ikan Koi Center Santoso,Embung Tegal Tirto dan Sanggar Seni Kali Opak Jebresan serta sekaligus memperkenalkan obyek wisata baru Liitle Amazon. Selain itu, terdapat beberapa acara pendukung seperti kuliner masyarakat penduduk lokal,Lomba Fotografi, serta panggung hiburan Organ Tunggal dengan menampilkan para penari dari sanggar tari,di hibur Artis Lokal di iringi dengan Musik Gamelan khas Sleman Yogyakarta.

Ada 6 destinasi wisata yang dikunjungi dalam kegiatan Slebor Pit tersebut, dengan meeting point di Obyek Wisata Sanggar Seni Kali Opak Jebresan dan Pengenalan Obyek Wisata buatan Little Amazon

Pertama di Garis Start Waroeng Pitoelas Berbah Sleman, peserta diajak menikmati Pemandangan Sawah. Di sana peserta disuguhi pemandangan persawahan dan perkampungan penduduk, kedua, peserta berpindah ke Pabrik Mbako Salah satu Pabrik Tembakau di jadikan sebagai tempat penyimpanan hasil tembakau buat di distribusikan lagi ke Pabrik Tembakau di Surabaya. Post 3 Para Peserta Slebor Pit di ajak menlihat dan mengunjungi Ikan Koi Center Santoso Sleman salah satu Pembibitan Ikan Koi yang ada di Kabupaten Sleman dari mulai pembibitan anakan Ikan Koi sampai pembibitan sudah dewasa kemudian di Ekspor ke Luar Negeri juga Ikan Koi Center Santoso Sleman salah satu Pembibitan Ikan Koi yang ada di Kabupaten Sleman, Post  4;Peserta Slebor Pit di ajak mengelilingi Pemandangan Alam dan Lanskap yang sangat eksotis dengan melihat panorama Hutan yang masih alami dengan tujuan selanjutya menuju Embung Tegal Tirto salah satu Obyek Wisata buatan di lengkapi dengan permainan air sebagai daya tarik wisata sehingga para wisatawan dapat menikmati embung tegal tirto ini dengan begitu menyenangkan, dan Post 4.Embung Tegal Tirto. Post 5;Peserta slebor Pit selanjutnya di Garish Finish Padepokan Seni Jabresann kali opak merupakn sanggar seni tari buat belajar dan latihan seni budaya agar terus melestarikan kesenian daerah yang ada di kabupaten sleman, juga Post 5:Garis Finish Padepokan Seni Jabresan Kali Opak.

Sambil menikmati Garis Finish Padepokan Seni Jabresan Kali Opak para peserta Slebor Pit yang berjumlah 220 orang di ajak menikmati pemandangan Little Amazon obyek wisata baru yang ada di Berbah Sleman dengan memanfaatkan wisata buatan.